Surat Buat Zaskia Gotik Dari Anak Medan

Dek Eneng, apa kabarnya kau hari ini?
Abang rasa kau lagi menenangkan pikiran di hari prei panjang ini ya?
Kau mungkin tak kenal nya sama abang. Si Pesal Nameda. Tinggal di Simpang Limun Medan.
Surat Buat Zaskia Gotik Dari Anak Medan
/Dok. www.liputan6.com

Ini nya, adek kau di rumah abang, si Butet. Ribut kali dia. Disuruhnya abang tulis surat buat kau, dek. Merengek-rengek terus dia.

Mulanya tak abang terge nya si Butet. Soal apa nya abang pikir. Tak jelas. Tapi maksa-maksa aja dia terus. Tak ku pedulikan nya. Menyanyi dangdut aja dia. Kadang lagu CUKUP SATU MENIT. Abis itu lagu SISA SEMALAM. Itu saja yang dinyanyikannya. Kadang ditambahnya sama lagu TARIK SELIMUT.


Aneh abang rasa. Kayak orgil dia. Kan panas kali di Simpang Limun ni. Apalagi pas mati lampu. Kok tarik selimut la yang dinyanyikannya. Pake goyang pulak. Bejoget. Kayak bebek abang lihat goyangnya. Meliuk-liuk.

Baru belakangan la abang tau, ternyata lagu kau nya itu, Dek Eneng. Rupanya penggemar berat kaunya si Butet adek abang itu. Jadi mau la abang tulis surat ke kau, dek.

Dek Eneng, abang dikasi tahu sama si Topan, tetangga abang. Katanya heboh kali berita kau di tipi. Ada urusan apanya kau sama polisi? Kata si Topan, bisa masuk kau. Ah, mana lah abang percaya.

Bagusnya kau nyanyi di tipi. Enak kali pun. Sukak kali abang dengar lagu kau yang ada bro-bronya itu. HEY BRO kalok gak salah judulnya. Masak hanya kerna menyanyi kau bisa masuk, abang pikir. Ah, yang nggak enggak aja itu.

Abang liat, agak sopannya pakean kau kalok nyanyi. Tak seronoknya. Tak kek penyanyi dangdut organ tunggal dekat perbaungan. Sampe ampir telanjangnya orang tu nyanyi. Nampak semua. Padahal banyak kali anak kecil yang nonton. Tak ada abang liat yang melarang. Jijik kali pun abang nengoknya. Maunya jangan kau tiru orang tu, dek Eneng. Duit aja kali dipikiran orang tu. Menghalalkan segala cara.

Tapi begidik abang baca koran kemaren. Judulnya, Zaskia Gotik Dihujat Karena Hina Negara. Kok tega-teganya orang tu buat judul kek gitu. Dituduhnya kau menghina Pancasila. Alamak. Ger-gara hanya sikit salah kau sebut lambang pancasila. Abang rasa hanya silap nya kau tu. Becanda lah itu. Kan, hanya adek Eneng yang tahu apa kau silap apa tidak. Harusnya kau ditanya dulu baek-baek.

Kurasa, kerna kau itu populer dek. Makanya jadi masalah. Abang liat banyak kali tulisan di media onlen yang lebih menghina.

Ada yang menulis lebih parahnya dari kau. Ngeri kali pun bacanya. Cobak kau pikir. Dibilangnya, pancasila, satu, bintang bersegi lima, dua, rantai pengikat kuda, tiga, pohon beringin besar tempat kita bercinta, empat, kepala banteng bertanduk dua, lima, padi dan kapas pembalut luka. Begidik abang membacanya.

Ini abang ambil tulisannya yang betebar di media onlen. Kok bisanya yang kek gini dibiarkan dan kau jadi masalah. Kurasanya, aparat hukum melihat tak boleh kek gini dibiarkan. Nanti banyak lagi yang memaen-maenkan, kek tak hormat rasanya. Apalagi lambang negara. Sakral lah itu. Bisa rusak nanti semua.

Kalok boleh abang nasehati kau Dek Eneng, kalok ada pertanyaan yang tak ngerti di acara kuis tipi, bagusnya tak usah dijawab. Diam saja. Walau sampe dimarahi pun, diam saja.

Dulu waktu kelas dua esde, abang ditanya sama guru abang, Buk Midun. Siapa yang bunuh Sisingamangaraja? Abang tak tau, ya diam lah abang. Bekali-kali abang ditanya nya, sampai melotot dia, abang tetap diam. Memang tak tahu nya abang jawabannya. Tapi menangislah abang, ger-gara Buk Midun bilang mau panggil bapak abang ke kelas. Mati lah abang. Bapak abang terkenal kejam nya dek. Habis lah pantat abang nanti bebirat. Biasanya tali pinggang langsung dilibaskannya.

Pucat mukak abang liat bapak datang. Ditanyanya pulak abang pakek membentak, gak tau nya kau siapa yang bunuh Sisingamangaraja? Ya, menggeleng lah abang. Memang tak tau nya abang. Mo cemana lagi.

Akhirnya selamat lah abang, dek Eneng. Bapak bilang sama Buk Midun, sudah lah bu, memang tak tau dia siapa yang membunuhnya. Barangkali memang bukan dia yang lakukan. Kon-kawannya kali yang bunuh. Cok ibuk tanya dulu mereka. Melongo abang liat Buk Midun. Tak jadi abang dimarahi. Baru kali itu kulihat hebat kali Bapak abang. Kek pahlawan dia abang rasa hari itu.

Jadi dek Eneng, kalau kau ditanya, tak ngertinya kau jawabannya, gak usah gecor menjawabnya. Baiknya diam saja. Atau pake ketawa-ketawa saja. Jangan takut kau dek dibilang bodoh karena tak tahu. Melihat ketawa kau saja, sejuk semua hati orang yang melihatnya. Cantik. Manalah ada yang percaya kau tak ngerti kalok ditanya. Jadi cukup kau ketawa, paling tidak tersenyum. Ingat ya itu dek Eneng.

Si Topan kawan abang tu bilang, lambang negara itu tidak boleh dicoreti, ditulisi, digambari, dirusaki. Katanya itu undang-undang. Entah siapa yang kasi tau di Topan. Kayak pengacara dia bicara. Apalagi pakek melotot-lotot dia menerangkannya. Yakin kali abang.

Cuma abang merenung dek Eneng. Tak kuliatnya kau mencoreti pancasila. Ditulis juga tidak nya. Cemana juga nulisnya. Digambari juga gak mungkin lah. Merusak juga dimana nya, Dek? Entah lah kalau ada hati yang rusak ger-gara kau ngomongkan kek kemaren di tipi itu. Mungkin memang soal merusak nya abang kira. Tapi ini pun abang meraba-raba saja. Tak pasti.

Dek Eneng, abang hanya sampekan pesan si Butet, semoga kau tak susah kali. Lewatnya sebentar lagi masalah kau ni. Abang berharap kau, dek Eneng, cepat siap urusannya. Bulan depan harus beres lah. Kan gak enak kalok bulan depan kau masih di kantor polisi. Jangan sampek lah kau disporing.

Kalau tak silap abang, tanggal 27 bulan mukak, ulang tahun nya kau. Tak sedap lah acaranya kalok kau masih susah. Cepatlah kau bereskan semuanya ya. Bilang saja kau silap. Tak sengaja. Kan memang kek gitu critanya. Disuruh orang tu kau minta maap, bilang saja kau mau minta maap ke seluruh rakyat Indonesia. Tak susah nya itu. Kalok orang kampung abang di Simpang Limun, tak jadi masalah kali nya itu. Pasti dimaafkan nya kau. Percayalah sama abang.

Abang tak setuju sama ada orang yang bilang usir saja Zaskia ke mars, jangan di Indonesia lagi. Ale baya eh. Kurasa bocor alus nya orang itu. Cemana mau ngirimnya kesana. Orang amerika saja yang canggih belum bisa pergi ke mars. Sukak sukak atinya orang itu aja. Gecor kali dia tu. Palak kali abang mendengarnya.

Dek Eneng, sukak kali abang liat gambar kau yang di kantor polisi itu. Gambar yang pake tudung di rambut. Cantik kali kau itu bah. Sholihah. Kalok bisa begitu saja kau tampil. Apalagi kalok pake baju kurung. Gak masalah nya itu. Kek Siti Nurhaliza abang liat. Tetap laku nya dia betudung. Abang rasa bisalah kau tiru dia itu.

Seginilah surat abang ni dek Eneng. Semoga bisa menghibur hati kau. Salam juga buat pak Sosin dan buk Jumainah. Titip salam abang buat ayah dan emak kau tu, dek Eneng.

Tak usah kau kecil ati batal terima penghargaan PAPPRI dan Bekraf, ger-gara masalah kau ini. Bisanya kau kejar lagi tahun depan. Kalok memang itu nya rejeki kau, tak kan kemana nya tu larinya.

Jangan lupa, si Butet pun titip pesan buat dek Eneng. Kalok nanti show di Medan, mintalah ke panitia untuk suruh singgah ke rumah. Tapi jangan kau tanya mana rumah si Butet. Banyak kali nama si Butet disini. Bilang saja rumah si Pojiah. Namanya asli di Butet itu Fauziah, tapi dipanggil Pojiah.


Di pasar itam depan gang kami, banyak anak muda disitu. Tanya saja orang tu. Semua kenal si Butet. Itulah, si Butet ni banyak kali ceritanya. Jontik kali dia. Pada sukak pula anak muda sini sama dia. Semua mau ngebeter. Diperli. Ngerti lah kau ya Dek.

Seginilah ya adek Eneng. Abang rikues la, nanti kalok kau nyanyi lagi di tipi, tolong nanyikan lagu SUDAH CUKUP SUDAH. Kalo nggak, lagu MENYESAL.

Abang persembahkan buat kon-kawan abang di Medan. Si Bakot, si Anden, si Sangkot, si Lian, si Bismar, si Upik sama si Menek. Sekalian buat cinta abang di Perbaungan. Tak usah kau sebut namanya. Malu abang nanti.
Sekian ya...

Medan Simpang Limun, 25 Maret 2016

Baca juga: Fakta dan Tempat Unik Lengkap Tentang Kota Medan Yang Perlu Diketahui

Si Pesal Nameda
(Faisal Yusuf Rasyid)
Twitter : @faisalyusra
Facebook : faisal.yusra
Fan Page : Celoteh Pesal Nameda

Translate

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *