Perayaan Valentine Bukan Hari Kasih Sayang, Muslim No Valentine's Day

Sekarang ini jika anda pergi ke plaza atau mall-mall yang ada di kota Anda. Lihatlah interior plaza atau mall tersebut. Anda pasti menjumpai interiornya dipenuhi aksesoris hiasan gantung apakah itu berbentuk pita, bantal berbentuk hati, boneka beruang, atau rangkaian bunga yang didominasi dua warna: pink dan biru muda.
Perayaan Valentine Bukan Hari Kasih Sayang, Muslim No Valentine's Day
Perayaan Valentine Bukan Hari Kasih Sayang, Muslim No Valentine's Day. /Dok. Internet

Dan Anda pasti tau, tanggal 14 Februari setiap tahunnya anak-anak muda seluruh dunia akan merayakan Hari Kasih Sayang atau yang biasa disebut dengan Valentine Day "VD" termasuk remaja yang ada di kota Medan ini.

Dan seiring dengan masuknya beragam gaya hidup barat ke Indonesia, perayaan hari valentine pun ikut mendapatkan sambutan hangat, terutama dari kalangan remaja ABG. Bertukar bingkisan valentine, semarak warna pink, ucapan rasa kasih sayang, ungkapan cinta dengan berbagai ekspresinya, menyemarakkan suasana perayaan valentine, bahkan di kalangan remaja muslim sekali pun.

Iklan oleh Google

Perayaan Valentine's Day di negara-negara Barat umumnya dipersepsikan sebagai hari di mana pasangan-pasangan kencan boleh melakukan apa saja, sesuatu yang lumrah di negara-negara Barat, sepanjang malam itu. Malah di berbagai hotel dan tempat wisata diselenggarakan aneka lomba dan event yang berakhir di masing-masing kamar yang diisi sepasang manusia berlainan jenis. Ini yang dianggap wajar, belum lagi party-party yang lebih bersifat tertutup dan untuk kalangan terbatas.

Di Amerika Serikat dan beberapa negara Barat, sebuah kencan pada hari Valentine sering ditafsirkan sebagai permulaan dari suatu hubungan yang serius. Ini membuat perayaan Valentine di sana lebih bersifat ‘dating’ yang sering di akhiri dengan tidur bareng (perzinaan) ketimbang pengungkapan rasa kasih sayang dari anak ke orangtua, ke guru, dan sebagainya yang tulus dan tidak disertai kontak fisik. Inilah sesungguhnya esensi dari Valentine Day.

Dari asal usul namanya, Gereja Katolik mengakui ada 3 santo atau orang suci bernama Valentine atau Valentinus. "Dan ketiganya adalah martir, "Ketiga pria dari masa 200-an Masehi tersebut tewas secara mengenaskan" - Wikipedia.

Saat ia dipenjara, legenda menyebut bahwa pria asal Genoa itu lantas jatuh cinta dengan putri orang yang memenjarakannya. Sebelum dieksekusi secara sadis, ia membuat surat cinta pada sang kekasih. Yang ditutup dengan kata, 'Dari Valentine-mu'.

Valentine yang lain adalah seorang pemuka agama di Kekaisaran Romawi yang membantu orang-orang Kristen yang dianiaya pada masa pemerintahan Claudius II. Saat dipenjara, ia mengembalikan penglihatan seorang gadis yang buta yang kemudian jatuh cinta padanya. Valentine yang itu dieksekusi penggal pada 14 Februari.

Kisah Hari Valentine juga bisa ditelusuri dari era Romawi Kuno, terkait kepercayaan paganisme. Tiap tanggal 13-15 Februari, warga Romawi kuno merayakan Lupercalia. Upacara dimulai dengan pengorbanan dua ekor kambing jantan dan seekor anjing.

Kemudian, pria setengah telanjang berlarian di jalanan, mencambuk para gadis muda dengan tali yang terbuat dari kulit kambing yang baru dikorbankan. Walaupun mungkin terdengar seperti semacam ritual sesat sadomasokis, itu dilakukan orang-orang Romawi lakukan sampai tahun 496 Masehi. Sebagai ritus pemurnian dan kesuburan.

Puncak Lupercalia pada 15 Februari, di kaki Bukit Palatine, di samping gua yang diyakini menjadi tempat serigala betina menyusui Romulus and Remus pendiri kota Roma dalam mitologi Romawi. Pada tahun 496, Paus Gelasius I melarang Lupercalia dan menyatakan 14 Februari sebagai Hari Santo Valentine.

Kalau pun Hari Valentine masih dihidup-hidupkan hingga sekarang, bahkan ada kesan kian meriah dan seperti perayaan hari besar lainnya, itu tidak lain dari upaya para pengusaha hotel, pengusaha tempat wisata, pengusaha bunga, pengusaha penyelenggara acara, dan sejumlah pengusaha lain yang mencoba meraup keuntungan sangat besar dari event itu.

Iklan oleh Google

Mereka sengaja, lewat kekuatan promosi dan marketingnya, membuat Hari Valentine Day sebagai hari khusus yang sangat spesial bagi orang yang dikasihi, agar dagangan mereka laku dan mereka mendapat keuntungan yang amat sangat besar. Inilah apa yang sering disebut oleh para sosiolog sebagai industrialisasi agama, di mana perayaan agama oleh kapitalis dibelokkan menjadi perayaan bisnis.

Orang biasanya mengira perayaan Hari Valentine berasal dari Amerika. Namun sejarah menyatakan bahwa perayaan Hari Valentine sesungguhnya berasal dari Inggris. Di abad ke-19, Kerajaan Inggris masih menjajah wilayah Amerika Utara. Kebudayaan Kerajaan inggris ini kemudian diimpor oleh daerah koloninya di Amerika Utara.
“Barang siapa meniru suatu kaum, maka ia termasuk dari kaum tersebut, ” Hadits Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Tirmidzi, Wallahu'alam bishawab.
Penulis: M. Sahidin
Disadur dari berbagai Sumber, liputan6, wikipedia, facebook, eramuslim.
Sumber: SeMedan.com - Seputar Medan


Translate

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *