Mesjid "Kuning" Osmani Labuhan Deli

Mesjid Osmani Labuhan Deli termasuk satu di antara mesjid tertua di Kota Medan. Usianya sekitar 161 Tahun (1854-2015), lebih tua dari Mesjid Raya Al-Mashun. Dari tepi jalan raya besar akan terlihat jelas karena letaknya di pinggir jalan, tepatnya di kilometer 17,5, Kelurahan Pekan Labuhan, Kecamatan Medan Labuhan. Pendek kata, kalau mau ke Pelabuhan Belawan nampaklah mesjid kuning yang indah ini dari sisi warna dan bentuknya.
Mesjid "Kuning" Osmani Labuhan Deli
Mesjid "Kuning" Osmani Labuhan Deli.

Berdasarkan data “prasasti” yang tertulis di tembok Mesjid Osmani Labuhan Deli, terbentanglah sebuah lintasan sejarah panjang berdirinya Mesjid Raya Al-Osmani Labuhan Deli, urutan waktunya sebagai berikut:

Tahun 1854, didirikan pada Zaman Sultan Osman Perkasa berbahan kayu pilihan. Pengunjung akan dapat merasakan betapa kokohnya pilar-pilar mesjid.
1870-1872, dibangun kembali secara permanen oleh sultan Mahmud Perkasa Alam.
1927, direhab oleh Deli Maatchaapij sebuah jawatan kereta-api.
1963-1964, direhab oleh T. Burhanuddin Direktur Utama Tembakau Deli II.
1977, direhab kembali masa Walikota Saleh Arifin.
1991-1992, pemugaran atas prakarsa H. Bachtiar Djafar Walikota KDH TK II Medan.

Dari sejarahnya, keberadaan Mesjid Osmani Labuhan Deli berhubungan erat Kesultanan Deli. Alasannya, Mesjid Osmani Labuhan Deli dibangun tahun 1854 oleh Sultan Deli VII Osman Perkasa Alam.

Baca juga: Istana Maimun Medan.

Uniknya Mesjid Osmani Labuhan Deli bentuknya simetris, memandang dari arah sebelah mana saja, terbentuknya sama ukuran 16 x 16 meter. Kemudian pada bagian bagian belakang mesjid adalah tambahan bangunan baru dan memakai batu bata bukan bukan kayu sebagaimana bangunan aslinya.

Iklan oleh Google

Selain warnanya kuning, kubahnya berwarnah hitam bersegi delapan. Pengunjung dapat juga bertamasya sejarah sekaligus ziarah ke makam Tengku H. Raja Musa bin Arafullah beserta keluarga. Lalu bagian belakang masjid ada rumah panggung (perpustakaan) kemudian ditutup lantaran sepi minat baca.

Mesjid Osmani Labuhan Deli bentuknya simetris
Mesjid Osmani Labuhan Deli. /Dok. Setiadi R. Saleh

Kalau berkunjung ke Mesjid Osmani Labuhan Deli jangan sekedar asyik berfoto-foto selfie lalu unggah status di media sosial. Tetapi, rasakan sejenak energi batiniah yang tembus ke sanubari. Ingat, kita sedang berada di “lintasan astral” panggung Sejarah Melayu yang luas rengkuhannya memenuhi Asia Tenggara dan Tanah Deli (Kota Medan) adalah bagian dari Melayu yang mendunia.

Penulis: Setiadi R. Saleh
Kutipan Favorit: "Seruan Sanubari"
Sumber: SeMedan.com - Seputar Medan

Translate

loading...

Contact Form

Name

Email *

Message *